Pages

Nov 21, 2011

Bola yang Satu..



 Gollll…!!  gooollll….!!  Goollll!!

   Pengaruh kegilaan permainan ini amatlah besar ke atas komuniti di seluruh dunia. Keterujaan yang timbul di sebalik gemuruh jaringan bola ke dalam gawang menjadi penantian buat Sang Pemekik. Detik –detik cemas pabila bola mendekati gawang sendiri amatlah menakutkan, lebih dari cerita hantu. Begitulah ceritanya di balik kedai mamak yang aku singgah semalam. Tanpa sedar ramai manusia seperti mana aku menjadi serigala jadian mengaum gembira menyokong kemenangan semalam. Rakyat Malaysia bersatu padu dengan satu tujuan semalam, seolah-olah setiap sorang akan dihadiahkan RM10,000.00 ke dalam bank untuk kemenangan itu. Taktik, teknik dan cara bermain menjadi teguran yang ditujukan kepada peti televisen, “kenapa tak tendang”, “awat pi buang bola camtu ja”, seolah-olah mereka dengar apa yang dikatakan. Permain yang hambar menjadi cemuhan dan mula menjadi kambing hitam. Tapi bukan itulah yang menjadi pertikaian dalam ketika ini, yang penting kisah di sebalik itu.
    
    Ironinya ketika waktu budak-budak dulu, aku x minat bola pun. Fikiran aku menggambarkan bola sepak hanya sekadar bawak bola ke pintu gol tendang masuk. Apa yang menarik sangat tentang tu, 11 orang sanggup berentap , berpenat lelah untuk mendapatkan satu bola. Beli lah kat kedai kan banyak. Haha.. Sekarang aku mula tersedar, aku mula semangat dan ghairah bila bermain. Walaupun aku nie tidaklah pandai sangat bermain bola sepak, perlawanan EPL pun aku tak layan sangat. Tak kesah lah, janji motif di sebalik bola tu kita nampak, kita jelas dengannya. Semangat tu yang kita nak dan cara kita menari ketika membawa bola, jaringan penamat, teknik-teknik yang dipelajari dan yang paling asas sekali bagi aku, kerjasama serta persefahaman dalam pasukan. Semua ini menjadi kunci dalam mengatur kehidupan, dalam menjadikan kerja-kerja seharian lebih tersusun dan berseni. Susah nak faham semua nie, tapi bila nak mengalaminya baru kita akan faham.
     


    Biar kita buka terowong masa sekejap, melihat sejarah bola sepak dahulu. Wikipedia mengatakan bola bermula dari zaman purba Greek dan Rom dahulu , kepala orang yang dipenggal ketika bercukur dijadikan bola untuk disepak ke sana kemari. Pernah juga dari khabar yang berangin mengatakan bola sepak  bermula dari pada meraikan kemenangan ke atas tentera islam dahulu. Tapi tak kesahlah , belum ada kesahihannya yang penting niat kita tu. Kata Imam Al Ghazali , “..masa silam adalah yang paling jauh dari kita, yang paling dekat adalah mati..”. Teruja melihat bola semalam , teringat pula aku akan Edson Arantes do Nascimento  @ Pele. Tokoh inilah yang menjadi bukti kekuasaan bola sepak. Pernah jadi satu kejadian di mana ketika Pele bermain untuk Santos untuk permainan persahabatan, peperangan yang terjadi di Nigeria berhenti untuk seketika untuk melihat perlawanan itu. Cuba kita bayangkan pengaruh sukan ini, dendam kesumat sanggup kita tangguh sekejap untuk menonton bola sepak sekejap.  


    
    Ucapan tahniah yang iklas dan bersungguh di tujukan buat permain bola sepak Malaysia ke sukan sea ke 26. Nampak jelas perit dan kerja keras permain semalam.Itu yang kita mahu. Bukan sekadar bermain tapi berbakti atas nama negara bukan individu. Detik-detik debaran dan dramatik semalam agak payah untuk dilupakan. Sorakan seluruh penghuni di kedai mamak itu amat membakar semangat, belum lagi bila di stadium. Entah apa pulak jadinya. Walaupun ini sekadar mendapatkan 1 pingat emas, sebenarnya besar maknanya. Sekarang pasukan bola sepak Malaysia menjadi pasukan terkuat di Asia Tenggara. Macam mana akan datang yee..




No comments: