Pages

Apr 19, 2016

Ulasan Filem : Ada Apa Dengan Cinta

132. Tapi Chairil malam itu sudah berada jauh di luar kamarnya. Dia berjalan di atas pasir putih di sebuah bukit yang landai. Bulan bersinar lembut dia atas kepalanya seolah rendah sekali. Dia di bawah bukit landai itu jadi nampak buih-buih putih dari ombak yang mendeburi pantai.

Chairil berjalan menuruni bukit itu ke arah pantai. Keadaanya lebih parah dari ketika dia masih melawan maut di dalam kamarnya. Tapi dia berjalan itu sambil tersenyum memandang ke dekat sekali di depannya, seolah dia tidak sendiri. Seolah Ida berada di sana dan berjalan agak beriringan di sebelah depannya. Chairil yang berjalan tersenyum ini sekali-sekali bahkan seolah bicara :

"Bukan maksudku mau berbagi nasib,
     nasib adalah kesunyian masing-masing.."

Ini adalah petikan buku oleh Sjuman Djaya , seorang pengkarya sutradara filem indonesia. Buku yang bertajuk Aku ini adalah diinspirasikan perjalanan hidup dan karya penyair lagenda Indonesia, Chairil Anwar. Bermula dari kehidupannya bersama nenek dan ibunya, pengolakkan ketika menjadi pemuda liar, di masa pemerintahan jepun, kisah cinta ketika dewasa sehinggalah disaat gering diserang penyakit TB.

Adegan-adegan filem yang di dalam senario ini tidak sempat direalisasikan oleh penulis, Niatnya untuk mewariskan semangat penyair Chairill Anwar untuk difilemkan belum pernah tercapai.
Buku ini memuat skenario perjalanan hidup penyair Chairil Anwar, mulai dari masa-masa kecilnya bersama nenek dan ibunya, ketika beranjak menjadi pemuda liar, dan masa di mana ia sempat angkat senjata untuk berjuang melawan penjajah, hingga pembuktian kedewasaannya melalui kisah cinta romantis bersama wanita-wanita yang pernah hidup dengannya. Begitupun ketika TBC merenggut nyawanya.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/kinanti0205/aku-berdasarkan-perjalanan-hidup-dan-karya-penyair-chairil-anwar_55006d15813311501afa7641

Sebenarnya agak payah mencari buku ini pada tahun-tahun dahulu, melainkan buku sajak Chairil Anwar iaitu Aku Binatang Jalang. Malahan buku ini juga telah dijadikan sumber rujukan sastera dari peringkat sekolah di Indonesia.

 
"Kulari ke hutan kemudian menyanyiku

  Kulari ke pantai kemudian teriakku
  Sepi… sepi dan sendiri aku benci
  Ingin bingar aku mau di pasar
  Bosan aku dengan penat
  Enyah saja engkau pekat
  Seperti berjelaga jika kusendiri
  Pecahkan saja gelasnya biar ramai
  Biar mengaduh sampai gaduh
  Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang ditembok keraton putih
  Kenapa tak goyangkan saja loncengnya biar terdera
  Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai.."

Hampir kesemua sajak yang didendangkan dalam filem ini  ditulis oleh Rako Prijanto. Malahan berkemungkinan besar dia juga akan dijemput membentukkan sajak bagi filem AADC 2. Kata-kata sajak di atas berjaya memberi kesan emosi, dihayati pula  melalui lantunan sajak oleh Cinta (Dian Sastrowardoyo) dan musik latar oleh vokalis band Bunga iaitu Anda Perdana, sebuah kumpulan kugiran yang diasaskan bersama dengan arwah anak Iwan Falls iaitu Galang Rambu Anarki.



Tentang Seseorang - Anda (Bunga)

Teruntukmu hatiku
Inginku bersuara
Merangkai semua tanya
Imaji yang terlintas
Berjalan pada satu
Tanya slalu menggangguku
Seseorang itukah dirimu kasih

Kepada yang tercinta
Inginnya ku mengeluh
Semua resah di diri
Mencari jawab pasti

Akankah seseorang yang kuimpikan kan hadir
Raut halus menyelimuti jantungku

Cinta hanyalah cinta
Hidup dan mati untukmu
Mungkinkah semua tanya
Kau yang jawab

Dan tentang seseorang
Itu pula dirimu
Ku bersumpah akan mencinta


Di Balik Layar AADC



P.s : Ulasan ini memang terlambat... Sigh

5 comments:

Rafi said...

AADC mmg filem lain dari yg lain tak mcm filem love story yg biasa.tggu part 2 pulak nanti kisahnya mcm mana

Kaboi Tanduk said...

Boleh tahu apa kaitan Chairil Anwar atau buku Aku dengan filem AADC?

Fex Darwish said...

Rafi,

Yup,memang lain macam sikit. Lebih dari Ayat-ayat Cinta.. hehe
Rasa nya AADC2 lebih ditunggu2 dari Captain America.

Kaboi tanduk,

Berdasarkan beberapa khabar berita dari peminat, Buku Aku diangkat dalam filem ini sebagai gambaran sisi watak Rangga yang bersifat eksentrik sama seperti watak Chairil Anwar seperti digambarkan oleh Sjuman Djaya.

Malah ramai yang menggangap puisi yang terdapat dalam AADC dibuat oleh Chairil Anwar. Buku Aku terlaris laku dibeli oleh para remaja Indonesia setelah AADC dilancarkan kerana perasaan ingin tahu dan pengaruh suntikan sastera dalam filem tersebut. Ada juga beli kerana ingin meniru watak Rangga mengusung Buku Aku kesana kesini dengan "cool".

Kalau ada info tambahan, harap dapatlah kongsi :)

Adi Herman said...

Untuk filem AADC2 nanti dengar-dengar banyak sajaknya dibuat oleh M. Aan Mansyur...boleh tahan orang ni

Fex Darwish said...

Nice info bro adi herman :)